Kebimbangan bahawa peredaran masa menghasilkan

Kebimbangan bahawa peredaran masa menghasilkan

Masa masih merupakan persimpangan jalan. Di satu pihak, ia masih merupakan ciptaan manusia. Yang paling berguna mungkin, di mana kita juga lebih banyak budak. Ia juga berlaku bahawa apabila kita mahu ia berlaku dengan cepat, ia berjalan perlahan -lahan dan sebaliknya, pada masa yang paling besar menikmati pucuk kelajuannya. Oleh itu, yang terakhir berjalan perlahan -lahan di ruang menunggu kecemasan dan sangat cepat makan malam dengan rakan -rakan di mana suasana yang baik memerintah.

Satu cara atau yang lain, Kemajuan atau kewujudannya dengan mudah diterjemahkan ke dalam ketidaksabaran, ketidakselesaan atau bahkan kebimbangan. Kebimbangan di mana ketakutan dan jangkaan juga mengambil bahagian. Kerana kita semua tahu bahawa kita tidak dapat mengawal segala yang akan berlaku dan kita juga tahu bahawa tidak mungkin bahawa tidak semua yang berlaku pada masa akan datang adalah positif. Kehidupan, beberapa kemunduran, tidak kira bagaimana ramalan kita, juga memberi.

"Masa depan adalah milik mereka yang mempercayai keindahan impian mereka"

-Eleanor Roosevelt-

Jam yang membunuh pelombong

Mari pergi dengan sedikit cerita. Cerita bermula apabila beberapa lelaki terperangkap dalam lombong tanpa dapat. Nasib baik mereka dapat menyampaikan keadaan mereka ke luar negara dan menunggu untuk diselamatkan. Setelah menilai keadaan mereka memberitahu mereka bahawa ia akan mengambil masa sekurang -kurangnya tiga jam untuk membersihkan laluan keluar.

Sebaliknya, Ledakan yang sama yang telah menyekat keluar boleh membuat siling jatuh pada mereka pada bila -bila masa. Di wajah mereka, anda dapat melihat pantulan ketakutan terhadap ancaman detasmen baru. Mereka berpengalaman pelombong dan tahu bahawa mereka boleh dikebumikan di bawah banyak batu dalam satu saat.

Dari pelombong tertutup hanya ada satu yang mempunyai jam. Sepanjang masa orang lain bertanya kepadanya masa dan pengurus menyedari bahawa ini menimbulkan tahap kebimbangan semua. Oleh itu, dia meminta pemilik jam tangan untuk hanya menunjukkan perubahan masa dan orang lain berdoa agar mereka tidak dapat bertanya.

Akhirnya pasukan penyelamat dapat mengakses tempat di mana pelombong. Mereka dapat menyelamatkan semua orang, kecuali pemegang jam yang telah meninggal dunia akibat serangan jantung.

Kerana? Kerana Dia adalah satu -satunya yang dibenarkan bersentuhan dengan sumber penderitaan Dan ia adalah satu -satunya di mana kecemasan mencapai tahap yang tidak seimbang. Sebaliknya, ia juga menjadi masa yang lebih lama, sehingga dia akhirnya memakan hidupnya sendiri.

"Tidak ada yang membuat kita lebih cepat daripada berfikir tanpa henti bahawa kita menjadi tua"

-Georg Christoph Lichtenberg-

Apa yang dapat kita pelajari dari kisah ini?

Masa itu bayang -bayang yang berhenti ketika kita menatapnya dan dia berjalan ketika kita mengabaikannya. Pelombong yang tidak mempunyai jam tidak mempunyai pilihan selain mengalihkan tumpuan pemikiran mereka ke tempat lain yang tidak lulus tangan. Oleh itu mereka mendedikasikan diri untuk memikirkan apa yang akan mereka lakukan ketika mereka pergi ke sana.

Walau bagaimanapun, Pelombong yang tidak diselamatkan hidup menumpukan perhatiannya terhadap tumpuan penderitaan. Terima kasih kepada jam, fikirannya tidak dapat terganggu dari berlalu minit, sesuatu yang menimbulkan kecemasannya sedikit demi sedikit sehingga dia mencapai tahap yang tidak dapat ditanggungnya.

Kita boleh memilih jika kita adalah pelombong dengan jam atau tanpa jam apabila peredaran masa menjadi rangsangan yang cemas. Boleh Tentukan sama ada kita mahu fikiran kita sentiasa mengemas kini maklumat sementara atau sebaliknya kita dapat mengalihkan pemikiran kita ke tempat yang lebih menyenangkan Dan di atas semua tetapi menyedihkan.