Adakah kebebasan untuk melakukan apa yang dikehendaki?

Adakah kebebasan untuk melakukan apa yang dikehendaki?

Sebelum merendam diri kita dalam perdebatan, perlu untuk mensasarkan dua idea. Yang pertama adalah Tidak ada yang menikmati kebebasan mutlak dalam erti kata norma dan nilai abstrak sepenuhnya untuk bertindak. Idea kedua ada kaitan dengan fakta bahawa kebebasan bukan sahaja memahami pilihan satu atau tindakan lain, tetapi juga meluas kepada pemikiran dan emosi: kami menikmati margin tertentu untuk memilih apa yang harus difikirkan atau dirasakan.

Sebaliknya, mematuhi konsep pelupusan dan keupayaan untuk memilih, ada tanggungjawab yang berasal dari keistimewaan itu. Oleh itu, entah bagaimana, Setiap pilihan dikaitkan dengan ramalan akibat, anggaran kerosakan dan faedah. Di sinilah moral dan etika, tipikal setiap orang, setiap kumpulan, setiap masyarakat atau seluruh manusia dimainkan.

Sekiranya kita melihat masyarakat kita, kita akan menyedari bahawa Kami menganggap kebanyakan orang bebas untuk memilih. Jika tidak, apa akal demokrasi atau norma dan undang -undang yang tepat menghukum kekurangan tanggungjawab yang akan dikaitkan dengan kebebasan?

"Kebebasan adalah keupayaan untuk memilih sejauh mungkin. Adalah kemungkinan dan betul bahawa setiap orang harus memilih salah satu alternatif yang dibentangkan pada saat tertentu ”.

-Jorge Bucay-

Menolak percuma adalah untuk mengisytiharkan diri sendiri

Apabila kita bebas, kita bertanggungjawab atas keputusan kita, kerana kita yang membawanya dan oleh itu menganggap autonomi, dengan semua perkara yang baik dan buruk yang diperlukannya. Anggapkan kos apa yang kami memutuskan membayangkan keberanian untuk bebas mengambil jalan.

Kos yang akan kita cuba menjangkakan, mengurangkan dan, akhirnya, menganggap, mengetahui bahawa kemudian kita perlu membayar. Kami menganggap bahawa keputusan kami dikaitkan dengan risiko yang boleh memilih akibat untuk kedua -dua belah pihak. Risiko ini wujud kerana kebanyakan masa kita bukan satu -satunya pemahat realiti, tetapi ada faktor pengaruh lain yang dimainkan. Orang lain, sebagai contoh.

Menjadi bebas dan berfikir untuk diri sendiri juga memerlukan konsesi: kebenaran untuk membuat kesilapan. Beyond: Untuk gagal dan cuba lagi. Di sini konsep tanggungjawab dan kos muncul lagi. Sebagai contoh, banyak bapa dan ibu tidak melaksanakan banyak rancangan yang mereka mahukan pada masa yang mereka mahukan kerana mereka tahu mereka mempunyai tanggungjawab untuk anak -anak mereka dan mengikuti hasrat mereka akan mempunyai kos untuk keluarga.

Menjadi bebas untuk mengambil risiko, kebebasan memerlukan berat keputusan kami. Kebebasan bukan hanya melakukan apa yang kita mahukan pada masa ini, adalah untuk melukis dan membina jalan kita dengan memutuskan bagaimana, ke mana dan siapa kita pergi. Bebas menjadi autonomi untuk memutuskan untuk diri kita sendiri.

"Kebebasan adalah memiliki kehidupan kita sendiri".

-Plato-

Kebebasan saya berakhir apabila anda bermula

Inilah batas kebebasan yang paling penting: kewujudan bersama dengan kebebasan, moral dan etika lain. Saya bebas dalam ruang terhad, yang menandakan nilai saya sendiri, yang meninggalkan saya undang -undang. Dalam sesetengah bidang undang -undang ini akan lebih ketat daripada nilai peribadi saya, pada orang lain tidak dan konflik akan muncul. Kebebasan dan autonomi memberi kita margin pergerakan yang kurang daripada apa imaginasi kita membolehkan kita.

Salah satu nilai yang dikongsi oleh kebanyakan orang adalah tidak membahayakan. Dari sana, frasa yang terkenal itu Kebebasan saya bermula di mana yang lain berakhir. Berikutan peraturan ini sudah menjadi pelajaran, kerana jika undang -undang dilanggar, ada hukuman yang dilakukannya. Pemulihan yang akan berusaha tepat dalam pemulihan kerosakan yang disebabkan oleh.

"Kebebasan bukanlah ketiadaan komitmen, tetapi keupayaan untuk memilih yang terbaik untuk satu".

-Paulo Coelho-

Akhirnya, kami ingin mengkaji semula fenomena yang ingin tahu. Terdapat beberapa pilihan dari mana manusia dapat merasa terharu. Kita semua telah mengalaminya. Contohnya, kami akan membeli pen dan terdapat banyak jenis. Pada dasarnya, ini adalah pelajaran yang kita secara sedar tidak akan mendedikasikan masa, tetapi tidak biasa untuk melihat bahawa kita menghabiskan masa 10 minit untuk dipilih, ketika pada hakikatnya kita lebih suka mendedikasikan masa itu untuk keperluan lain.

Ini adalah bagaimana kebebasan itu dalam beberapa cara menculik kehendak kita, seolah -olah jumlah pilihan itu sangat menggangguku.

Dengan paradoks dan kebaikannya, kebebasan adalah salah satu keistimewaan kita. Tidak dinafikan, kebanyakan kita mempunyai margin yang baik untuk membuat dan membatalkan kehendak kita, untuk memutuskan dan berkembang dengan cara, dalam latar belakang yang bergantung (kerana sifat sosial kita), sebagai autonomi.