Manipulasi Emosi Permainan membuat rasa bersalah

Manipulasi Emosi Permainan membuat rasa bersalah

Manipulasi emosi meningkat dalam integriti psikologi. Beberapa amalan membuat penggunaan penyalahgunaan, penyelewengan mental dan pelanggaran diri sebagai latihan sebagai ciri manusia. Ibu, bapa, saudara, pasangan, anak -anak dan juga kita.

Sesuatu yang kita semua tahu adalah bahawa kewujudan bersama dalam masyarakat mempunyai asas biologi yang memberi tumpuan kepada aspek yang sangat spesifik: orang perlu mengalami keselamatan dan sensasi kelangsungan hidup dalam setiap persekitaran kita dengan congeners masing -masing. Pada masa kita merasakan bagaimana kita diserang dalam beberapa aspek, ikatan penting ini dipecahkan: Altruisme, kerjasama dan kepercayaan bersama.

Sekiranya kita bertanya kepada diri sendiri dalam konteks apa di mana manipulasi emosi biasanya diberikan, boleh dikatakan, seperti yang kita boleh mengesyaki, ia berlaku dalam hubungan. Walaupun begitu, Konteks berulang dan kita tidak boleh mengabaikan adalah relatif kepada organisasi dan syarikat. Malah, Dr. Diana Krause, dari University of Klagenfurt (Austria), menjalankan kajian yang menarik di mana untuk mendedahkan semua helah yang biasanya berlaku dalam kerja untuk memanipulasi pekerja atau pekerja bersama.

Kita semua tahu manipulasi emosi

Dalam konteks yang sama, hanya melihat sedikit sejarah kita untuk mengetahui bahawa manipulasi telah menjadi salah satu tiang di mana domain mana -mana empayar telah diselesaikan. Manipulasi adalah "roti setiap hari" masyarakat di mana kita tinggal. Tidak ada orang yang membebaskan diri daripada melakukan manipulasi atau mengalami manipulasi sepanjang kewujudannya.

Belajar untuk mengesan manipulasi emosi adalah dapat mengelakkannya Dan untuk ini anda mesti terlebih dahulu mengetahui apa yang terdiri daripada, bagaimana ia nyata, bagaimana ia bertopeng dan bagaimana ia digunakan. Mari kita mendalam.

"Manipulasi hanya berkembang maju pada mereka yang mengatakan" secara paksa kepada segala -galanya dan mereka yang lemah ketika mempertahankan hak mereka ".

-Walter Riso-

Adakah anda membuat anda merasa bersalah? Mengesan manipulasi emosi

Manipulasi emosi sering dikumpulkan dengan niat baik. Datang dari tangan sahabat, orang yang mengatakan bahawa kita mencintai kita atau pekerja bersama dengan siapa kita membawa projek yang sama. Kami percaya dan mereka menggunakan persekutuan untuk mendapatkan manfaat rahsia. Kadang -kadang ia adalah untuk kesenangan kawalan yang mudah, yang lain untuk mengukuhkan diri sendiri, dapatkan sesuatu sebagai balasan atau hanya membahayakan.

Universiti Michigan menjalankan kajian mengenai manipulasi emosi dalam konteks pasangan di mana ia mendedahkan bahawa, secara purata, Mereka biasanya menunjukkan corak psikologi yang sama: ketidakstabilan emosi, tanggungjawab yang rendah, kemahiran rayuan, kesedaran diri yang rendah dan keterbukaan sosial.

Begitu juga, kajian oleh University of Florence, yang diterbitkan pada tahun 2019, sangat menunjukkan hubungan antara keperibadian narsisistik dan kecenderungan untuk manipulasi emosi. Mari kita lihat strategi yang paling biasa yang biasanya digunakan semasa menjalankan teknik ini.

"Buat apa yang awak mahu"

Apabila terdapat keadaan kuasa antara dua orang, di mana individu yang memanipulasi pilihan yang paling berfaedah, Orang yang dimanipulasi dapat diancam kehilangan kelebihan tertentu Sekiranya tidak mematuhinya. Manifestasi yang paling halus berlaku apabila saudara atau rakan menunjukkan bahawa jika sesuatu dilakukan secara khusus, hubungan itu akan menjadi kebencian sebagai akibat.

"Instrumen asas untuk manipulasi realiti adalah manipulasi kata -kata. Sekiranya anda dapat mengawal makna kata -kata, anda dapat mengawal orang yang menggunakan kata -kata itu ".

-Philip k. Dick-

"Sekiranya anda tidak, saya tidak"

Di sebalik pengisytiharan tender ini niat yang baik akan terselubung manipulasi yang sengit di mana yang memanipulasi merayu kepada kapasiti empati yang lain Untuk merasa bersalah. Dalam terjemahannya yang paling melampau, "autocastigo" ini bahkan dapat digunakan oleh diri sendiri oleh manipulator.

Itulah sebabnya penting untuk mengetahui bagaimana mengenali apabila ia adalah pemerasan yang mudah, apabila niatnya membuat rasa bersalah dan bila Frasa ini tidak bermaksud tugasan, tetapi sebaliknya, dan tidak diseret.

"Tidak ada yang berlaku kepada saya"

Selepas ini diikuti oleh keheningan yang berpanjangan dan, biasanya, bahasa nonverbal yang mengiringi kemarahan. Untuk menyiratkan tingkah laku satu perkara dan dengan kata -kata yang lain adalah teknik manipulasi yang sangat berulang Untuk merasa bersalah.

"Apa yang saya buat untuk anda"

Ini adalah kecemerlangan manipulasi dan yang melatih banyak masyarakat. Bersatu dengan "memberi untuk menerima" adalah salah satu cara untuk membuat yang paling banyak digunakan di semua peringkat yang bersalah.

Oleh itu, lebih daripada biasa untuk melihat diri kita di dalamnya Persimpangan emosi di mana pasangan, ibu atau sahabat meletakkan kita dalam menghadapi perkara yang telah mereka lakukan untuk kami untuk memboikot diri kami -esteem dan kawalan senaman. Kita mesti berhati -hati dengan amalan ini.

"Tanpa kamu, saya tidak ada apa -apa"

Mangsa adalah cara yang sangat asas untuk membuat rasa bersalah, Tetapi masih sangat cekap. Yang mendengar boleh takut bahawa yang lain melakukan beberapa tindakan yang melulu, sehingga muncul, sekali lagi, ancaman Autocastigo.

"Untuk memanipulasi orang dengan berkesan, perlu membuat semua orang percaya bahawa tiada siapa yang memanipulasi mereka".

-John Kenneth Galbraith-

"Anda pasti dapat mencuba lebih banyak"

Ini adalah salah satu bentuk manipulasi emosi yang paling umum, kerana Rayuan untuk menghasilkan perasaan bersalah dan rendah diri dalam orang yang dimanipulasi, mencadangkan bahawa ia tidak cukup berusaha atau ada orang lain yang dapat melakukan pekerjaan mereka dengan lebih cekap.

Cara bertindak jika saya mengesan bahawa mereka mahu membuat saya merasa bersalah?

Sekiranya dalam apa -apa hubungan anda mempunyai perasaan berterusan bahawa anda tidak mencukupi, bahawa anda mesti berusaha lebih banyak dan anda sentiasa meletakkan kaki, sangat mungkin bahawa anda menjadi mangsa manipulasi emosional. Sebaik sahaja dinamik ini dikesan, anda adalah untuk memulakan strategi yang membantu anda keluar daripadanya. Berikut adalah beberapa:

  • Anda juga betul: Secara tidak sengaja, banyak kali manipulator itu tepat untuk inersia semata -mata. Jangan biarkan anda membuat cahaya gas.
  • Menetapkan Had: memutuskan sejauh mana anda ingin mendapatkan setiap hubungan dan mengamalkannya. Sekiranya anda tidak sesuai dengan seseorang, bebas untuk pergi, tetapi mereka tidak dapat memaksa anda untuk menukar.
  • Berkomunikasi dengan kejujuran dan ketegasan: Ia menuntut agar mereka bercakap dengan anda secara langsung dan menjelaskan bagaimana ia membuat anda merasakan rawatan yang anda terima.
  • Bekerja di dalam diri anda: Banyak teknik untuk membuat seseorang merasa bersalah. Jangan biarkan mereka menurunkan anda.
  • Pergi ke terapi: Apabila hubungan toksik ini dikekalkan dari masa ke masa, sangat sukar untuk meninggalkan mereka tanpa bantuan. Jangan takut untuk meminta pertolongan.

Untuk membuat kesimpulan, jika ada sesuatu yang kita tahu dari pengalaman kita sendiri ialah manipulasi emosi adalah bahawa kekal Leitmotiv yang timbul dalam hampir semua konteks dan pautan. Kita mesti bersedia untuk melihat amalan ini dan menghentikannya secepat mungkin. Meletakkan Had adalah latihan sanitasi peribadi dan hubungan yang akan membolehkan kita mewujudkan hubungan yang lebih sahih dan kurang menderita.

Strategi bagaimana untuk lebih menyedari emosi kita, bekerja pada ketegasan kita dan belajar mengatakan "tidak" dalam masa dapat membantu kita mengelakkan situasi manipulasi emosi atau keluar dari mereka dengan lebih mudah.