Masking meletakkan topeng agar sesuai

Masking meletakkan topeng agar sesuai

Hidup dalam masyarakat mempunyai kelebihan yang besar untuk kita sebagai spesies. Malah, interaksi dengan orang lain adalah penting untuk penyelenggaraan kesihatan fizikal dan psikologi kita. Walau bagaimanapun, Untuk dimuatkan dan diterima oleh kumpulan, kami terpaksa memasuki acuan sempit "normalisasi" yang jelas. Oleh itu, mereka yang berbeza dari ini dalam beberapa segi pasti menggunakan Masking, Strategi yang boleh menjadi sangat berbahaya.

Pernahkah anda merasakan bahawa anda harus memakai topeng, berpura -pura menjadi orang yang tidak tahu untuk menyesuaikan diri dengan keadaan sosial? Mungkin ketika, berkabung, anda terpaksa tersenyum dan menjadi lebih mesra daripada yang anda inginkan di tempat kerja; Atau, mungkin, pada masa itu anda membuat senarai topik yang mencukupi untuk bercakap dengan orang yang baru anda temui. Entah bagaimana, Neurodivergente orang harus melakukan penyamaran ini agar sesuai dengan masyarakat setiap hari. Fenomena yang boleh kita ikuti, sebagai contoh, dalam siri ini Cinta dalam spektrum autistik.

Apa itu masking?

Dia Masking Ini adalah strategi mengatasi yang terdiri daripada menyesuaikan tingkah laku yang diharapkan secara sosial. Ini adalah sejenis penyamaran sosial yang dilakukan oleh orang -orang untuk kelihatan kompeten sosial dan menyesuaikan diri dengan apa yang difahami oleh normalitas. Dengan cara ini, kami menyembunyikan tanda -tanda perbezaan dan memaksa diri untuk bertindak dengan cara neurotip. Kami bercakap tentang adat yang, dalam ukuran yang adil, boleh menjadi sangat menyesuaikan.

Kami faham oleh neurotip orang -orang yang membentangkan perkembangan neurologi biasa; Iaitu, mereka berfikir, merasa dan bertindak sebagai sebahagian besar penduduk. Untuk sisinya, Orang neurodivergente mempunyai pemahaman dan tafsiran realiti yang berbeza. Walaupun penglihatannya sah seperti yang lain, adalah perkara biasa bahawa mereka mengalami salah faham dan dipaksa untuk "berpura -pura" untuk mengelakkan penolakan.

Bagaimana ia nyata?

Untuk lebih memahami apa yang Masking, Mari letakkan beberapa contoh:

  • Memaksa untuk melihat ke mata ketika bercakap.
  • Memodulasi suara untuk membuat perbualan yang paling menarik dan menarik.
  • Gerak isyarat dan ekspresi wajah sesuai dengan konteks yang tidak keluar secara semula jadi.
  • Mendedikasikan usaha yang berlebihan untuk berfikir apabila anda harus bercakap, bagaimana menghormati peralihan perkataan dan apa jenis komen yang boleh tiba -tiba atau tidak menghormati.

Yang menggunakan pelekat agar sesuai?

Seperti yang telah kita komen, ia adalah Neurodivergentes yang paling sering didedikasikan untuk melaksanakan jenis penyamaran sosial ini. Jadi, Mereka berada di atas semua yang berada dalam spektrum autistik yang paling banyak menggunakannya Masking. Wanita biasanya membuatnya lebih kerap dan kepakaran; Mereka cenderung lebih mampu menyesuaikan tingkah laku mereka dan oleh itu mereka biasanya diagnosis.

Selain, yang mengalami gangguan psikologi lain, seperti OCD (gangguan obsesif kompulsif) atau TLP (Hadkan gangguan keperibadian) mereka juga menggunakan Masking. Malah penduduk umum dapat menggunakan strategi ini dalam situasi tertentu, terutama mereka yang mengalami kesukaran atau kekurangan kemahiran sosial.

Akibat dan masalah yang berkaitan

Pada pandangan pertama, Masking Ia mungkin kelihatan sangat berfungsi; Dan, pada hakikatnya, ia memenuhi fungsi penyesuaiannya. Membolehkan kejayaan sosial yang lebih besar Dan bahkan dapat menghalang orang yang berlainan daripada menderita buli atau bekerja. Walau bagaimanapun, dalam jangka masa panjang ia boleh membawa kesan yang serius untuk kesihatan mental. Sebagai contoh:

  • Mesti sentiasa bertindak atau berpura -pura menghasilkan pakaian psikologi yang hebat. Oleh itu, selepas tempoh interaksi sosial, orang itu dapat merasa keletihan, terharu dan memerlukan masa sahaja untuk mengisi semula tenaga.
  • Untuk penyamaran, anda perlu memfokuskan semua tenaga untuk memenuhi garis panduan tertentu yang telah ditetapkan: Buat hubungan visual, menghormati giliran, berhati -hati memilih kata -kata ... semua ini Ia boleh membuat orang itu benar -benar memberi perhatian kepada kandungan perbualan yang berlaku. Oleh itu, pengalaman tidak begitu mendalam atau penting.
  • Apabila Masking dikekalkan setiap hari dan untuk masa yang lama, boleh membawa kepada episod yang cemas dan depresi dan juga pemisahan. Dan adalah bahawa orang itu terpisah dari pemikiran, perasaan dan impuls yang sebenarnya dengan harus mengarahkan mereka dan mengubah suai mereka.
  • Akhirnya, masalah terbesar ialah Strategi ini tidak melegakan ketidakselesaan individu dan tidak menyumbang apa -apa kepada pengalaman anda. Hanya penglihatannya terhadap dunia yang membatalkannya untuk menyesuaikannya dengan orang lain.

Empati dan toleransi terhadap kepelbagaian

Cara membalikkan keadaan ini yang banyak orang hidup hanya memupuk empati. Sebagai masyarakat kita harus membuka diri kita untuk kepelbagaian, untuk memahami bahawa terdapat pelbagai cara mentafsirkan dunia dan semuanya sah.

Adalah penting bahawa kita belajar meletakkan diri kita di kulit orang lain dan memahami perspektif mereka tidak memaksanya untuk berhubung dengan terma kami.

Apabila perbezaan tidak lagi dilihat sebagai negatif atau penyebab penolakan, orang boleh berhenti menggunakan topeng dan berinteraksi seperti yang kita sebenarnya.