Saya tidak menyesal, tetapi saya tahu apa perkara yang tidak akan saya lakukan lagi

Saya tidak menyesal, tetapi saya tahu apa perkara yang tidak akan saya lakukan lagi

Kita semua tidak dapat dilupakan, tidak sempurna, tetapi unik dalam intipati kita dan dalam cerita peribadi kita. Oleh itu Adalah baik dan perlu untuk menerima setiap kesilapan yang dilakukan tanpa jatuh ke dalam penyesalan kekal, Tetapi jelas pula dengan apa yang tidak akan kita lakukan lagi, jalan apa yang tidak akan kita ambil lagi dan apa yang akan ditinggalkan orang di sempadan jarak kebersihan.

Woody Allen pernah berkata dalam salah satu filemnya "Saya tidak menyesal apa -apa yang telah saya lakukan dalam hidup saya, tetapi sebenarnya saya ingin menjadi orang lain". Frasa ironis ini meringkaskan fakta tertentu dengan baik: Kesalahan yang dialami sepanjang kitaran hidup kita sakit, Dan melakukan mereka sering merasakan serangan yang tinggi terhadap martabat kita sendiri, yang sering kita rasa memberikan khayalan "butang reboot" yang tidak berdaya.

"Kejayaan berlaku untuk kegagalan kegagalan tanpa kehilangan semangat"

 -Winston churchill-

Walau bagaimanapun, orang bukan mesin, dan sebenarnya di mana kebesaran kita berada, dalam sihir yang ditulis dalam DNA kita yang menggesa kita untuk belajar dari kesilapan yang dibuat untuk memperbaiki sebagai spesies dan dengan itu bertahan jauh lebih baik untuk dunia yang kompleks ini. Lagipun, Hidup adalah untuk maju tetapi juga berubah dan tahu bagaimana untuk menganggap setiap pilihan buruk atau setiap tindakan buruk, Ia seperti yang tinggi dalam perjalanan untuk belajar menjadi lebih baik setiap hari.

Jangan anggapnya, tidak menerimanya atau berpegang teguh kepada rasa bersalah yang berdarah dan mengacaukan kita ke masa lalu, kita bermaksud bahawa pertumbuhan yang memerlukan yang mesti diandaikan pada bila -bila masa dan pada bila -bila masa.

Tindakan yang kita menyesal, tetapi itu membentuk bagasi penting kita

Rasa bersalah atau pertobatan mempunyai banyak bentuk, bayang -bayang yang sangat panjang dan tenunan di dalam fabrik labah -labah tebal kita, anda akan terperangkap untuk masa tertentu. Bertindak sebagai konkrit sebagai hubungan dengan orang yang salah, sedikit keputusan kerja yang berjaya, kebangkitan luka terbuka. Pada masa itu, ketika kita menyedari keretakan kematangan kita yang sepatutnya, yang sudah tiba masanya untuk membaiki setelah mengumpulkan kepingan martabat kita.

Sebaliknya, dalam kajian menarik yang diterbitkan dalam majalah "Psikologi Kognitif", fakta yang mesti dijemput untuk mencerminkan yang mendalam difasilitasi. Orang muda biasanya meratapi banyak kesilapan yang dibuat sepanjang hidup mereka. Kadang -kadang, wawancara mudah dengan seseorang antara 20 dan 45 tahun sudah cukup untuk menyenaraikan kita, satu demi satu, setiap pilihan yang buruk, setiap orang yang menyesal kerana membiarkan hidup mereka atau setiap keputusan yang buruk diambil. Penilaian dan analisis diri yang boleh menjadi sihat dan cathartic: ia membantu kita membuat keputusan yang lebih baik, untuk membimbing kompas peribadi kita lebih berjaya.

Walau bagaimanapun, masalah yang sahih datang dengan penduduk tua. Apabila seseorang sudah mencapai 70 tahun, meratap benda -benda yang tidak direalisasikan muncul, kehilangan peluang, keputusan yang tidak diambil kerana kekurangan keberanian. Oleh itu, sesuatu yang kita harus sangat jelas ialah Penyesalan yang paling teruk ialah kehidupan yang tidak menghiraukan. Marilah kita menganggap bahawa banyak kesilapan kita yang sepatutnya, mereka yang akibatnya tidak membawa maut atau sangat buruk, adalah "bagasi pengalaman" kita, warisan penting kita dan keretakan di mana cahaya kebijaksanaan memasuki.

Kesalahan akan selalu mengetuk pintu kami dengan cara yang lain

Kesalahan membayangkan, di atas semua, penerimaan tanggungjawab. Ia adalah sesuatu yang paling diketahui, tidak ada keraguan, tetapi tidak semua orang dapat mengambil langkah itu begitu berharga, sementara layak. Kemudian, apa yang berlaku dalam psikologi yang kita panggil "pembaikan utama", ia.

"Kesilapan berada di dasar pemikiran manusia. Sekiranya kita tidak diberikan keupayaan untuk membuat kesilapan, itu adalah sebab yang sangat spesifik: menjadi lebih baik "
-Lewis Thomas-

Seterusnya, kita mesti meneruskan sesuatu yang lebih halus, lebih intim dan kompleks. "Pembaikan sekunder" menyangkut kita; Di sana kita mesti menjahit dengan kraf yang tepat setiap tempat berundur terpisah dari diri kita sendiri, setiap serat bermula dari konsep diri kita, di mana Tidak baik bahawa dendam ditempatkan, atau berat kekecewaan itu Dan di mana seseorang berakhir menutup pintu hatinya dan tingkap ke arah peluang baru.

Sebaliknya, dalam karya yang diterbitkan dalam majalah "Keperibadian dan Psikologi Sosial", mereka mengingatkan kita tentang fakta yang banyak di antara kita telah melewati lebih dari satu kali dan yang pasti akan menjadi biasa kepada kita. Kadang -kadang, kita mengutamakan diri kita dengan frasa berulang "Tetapi ... bagaimana saya boleh menjadi begitu naif, dengan usia yang saya ada dan membuat kesilapan ini?".

Kepercayaan bahawa usia dan pengalaman akhirnya membuat kita kebal terhadap kesilapan adalah sedikit lebih daripada mitos. Mari kita mengetepikan idea -idea itu dan menganggap fakta yang sangat spesifik dan berharga: hidup adalah memeluk perubahan dan cabaran, ini membolehkan kita bertemu dengan orang baru dan melakukan perkara yang berbeza setiap hari. Salah dalam beberapa perkara adalah sebahagian daripada proses dan satu lagi pertumbuhan kita. Menafikan kami untuk mengalami dan menambat iklan Eternum a Pulau pertobatan, ketakutan dan "lebih baik saya tinggal seperti saya" adalah untuk mengehadkan anda untuk bernafas dan wujud tetapi tidak hidup.

Gambar ihsan Miss Led